Friday, February 19, 2010

suara batin insan teraniaya

pedih jantung aku bila aku paksa diri menahan tangis. benteng air mataku semakin roboh, namun aku cuba bertahan.

aku masih sedar siapa diri ini. aku cacat sejak dilahirkan lagi. aku berasal dari keluarga serba kekurangan. emak ayahku tidak berpelajaran. tapi itu semua bukan alasan untuk aku menjadi seorang hina dan tidak berpelajaran. aku punya akal fikiran. aku masih mampu berfikir baik dan buruk. tapi apakan daya, kudratku membatasi segalanya. demi kesihatan yang umpama telur dihujung tanduk, aku bataskan pergerakkan dan tindakan.

engko ingat aku ni hina sangat ke sampai nak hilangkan dokumen-dokumen penting. bukan niatku semua itu. tapi aku sedang mengumpul sedikit tenaga yang ada demi kesihatan yang tinggal bersisa. demi allah aku tak lena tidur memikirkan tugasan yang tergendala. sampai hati korang pijak aku hingga penyek mencium bumi.

ya allah ya tuhanku. ampunilah segala dosa-dosaku. berilah aku kekuatan untuk menempuh dugaan ini.

2 comments:

Water Lily said...

Adik bersabarlah. Akak sudah rasa bagaimana dipijak dilenyek sewaktu bekerja dengan sebuah NGO dulu.

Sudahlah gajinya ciput. Kerja seorang cleaner pun disuruhnya kita buat.

Lepas tu, diminta jawatan tetap dikata pula takmampu berdikari.

Pedihnya luka itu maish terasa dan menghantui sepanjang masa.

Tapi berterimakasihlah kepada kelukaan. Ia mengajar kita utk terus tabah

makissa said...

kak lily- memang pun nasib kita tak dibela. adik belajar erti hidup. pahit sangat nak telan tapi apakan daya, tiada jalan lain.