Wednesday, March 31, 2010

warkah dari manja

pagi sabtu yang berlainan pada pandangan halus Shahiman. tangisan silih berganti sepasang anak kembarnya buat air mata Shahiman turut mengalir perlahan. hari ini, genap 40 hari usia anak kembarnya itu. bermakna telah 40 hari rindu Shahiman pada Manja tidak berbalas. masih jelas diingatan shahiman, wajah bujur sirih milik manja yang tenang menandatangani borang persetujuan berpoligami.

" dah lima tahun kau orang berdua kahwin tapi masih tak ada anak, man? orang rumah kau tu man, sudahlah selalu jer kaluar masuk hospital, duit habis beli ubat saja, mandul pulak tue! sebagai abang, aku nasihatkan lebih baik kau menikah satu lagi. ada anak-anak mcam kami semua ni." shahiman membatukan diri.dia tidak mahu menambahkan kekeruhan malam itu. disebalik tirai itu dia pasti manja sedang mendengar dan mengetahui apa yang sedang berlaku.

pulang dari kampung tiada apa yang berubah pada manja.hanya wajah bersihnya semakin pucat dan tidak bermaya. dan seperti biasa-biasa, kepulangan shahiman dari kerja disambut dengan senyum manis manja isteri tercinta. hidangan makan malam pada malam itu sungguh menyelerakan untuk shahiman. dia akui manja sangat pandai memasak. sejak berkahwin shahiman memang tidak betah makan di luar seperti rakan-rakannya yang lain. selesai makan, manja menarik lembut tangan shahiman duduk di sofa ruang tamu istana mereka. sambil mengurut-urut lembut jemari kasar shahiman, manja berkata lembut.

"bang, manja dah fikir masa-masak. apa kata abang kahwin satu lagi. manja fikir, isteri baru abang nanti boleh tolong manjamasak dan menguruskan abgang dengan lebih sempurna.abang tak perlu risaukan manja sendirian di rumah lagi. boelh juga manja menimang anak abang nanti. wajah manja masih tenang. namun nada suaranya yang bergetar jelas memberitahu dia sedang terluka dengan kata-katanya sendiri"

shahiman selamat diijabkabulkan dengan gadis pilihan abangnya sendiri. walaupun hatinya hancur, namun manja tetap mengukir senyum buat suami tercinta. manja masih seperti dulu. masak dan menguruskan keperluan shahiman bilaman shahiman pulang sesekali menjenguknya. shahiman semakin jarang pulang semenjak dia bergelar ayah hasil perkahwinan keduanya.

di pejabat, shahiman mendapat panggilan telefon mengatakan manja ditahan wad. "tahniah encik shahiman, isteri encik kini mengandung dua bulan. saya harap encik shahiman boleh memberikan sepenuh perhatian pada beliau." selepas lima bulan berikutnya, manja merasa sesuatu tidak kena pada badannya. dia pasti tarikh kandungan baru berusia 7 bulan, namun itu tidak bermakna manja tidak boleh melahirkan.

di hospital.
"maaf encik shahiman. kami telah berusaha, tapi allah lebih sayang ibu bayi-bayi encik shahiman.saya harap encik shahiman bersabar dan kuatkan semangat ya?." kata-kata doktormenghancur luluhkan hati shahiman.dia terduduk, umpama petir yang memanah jantungnya, shahiman mahu turut ikut manja bersama.air mata lelakinya tidak mampu ditahan lagi. namun dikuat semangat, dikumpul segala kekuatan yang ada mengazan dan mengiqamatkan putera puterinya itu.

selesai majlis pegkebumian, sahabat karib manja datang mendekati sambil menghulur sepucuk sampul biru."man, ni ada surat manja amanahkan pada aku masa dia sakit di
hospital kelmarin. aku pun ada sesuatu nak cerita pada kau. sebenarnya manja minta aku dan doktor rahsiakan pada kau yang dia tidak boleh mengandung. doktor bagi tahu yang manja akan kehilangan nyawanya jika dia teurs dengan niatnya. tapi manja tetap berdegil. manja cakap, ini saja yang boleh dilakukan untuk menyambung kasihnya pada kau." shahiman diam sambil mengekori langkah gadis itu dengan ekor mata.

disisi pasangan kembarnya, shahiman membuka smpul biru itu. memang biru warna kegemaran allahyarham manja semasa hayatnya.

assalammualaikum suamiku tercinta.
terlebih dahulu manja ingin memohon ampun dan restu dari abang. tatkala abang membaca warkah ini, manja pasti sedang bersemadi setelah menyahut panggilan DIA maha pencipta kita. abang, tulus ikhlas cinta dan hati manja hanya untuk abang seorang. tapi apakan daya, ajal menjemput manja menghalang manja terus menyediakan keperluan abang dan memasakkan masakan kegemaran abang dengan sempurna.sebab itu, manja nekad mengabadikan cinta kita dengan melahirkan sepasang kembar buat abang. kalau boleh manja nak abang berikan nama shakiratullah dan shakirullah untuk mereka. didiklah mereka dengan pengetahuan agama yang sempurna. manja mohon juga abang titipkan rasa kasih dan hormat mereka pada ibu tirinya bila dewasa nanti. manja mohon maaf, abang. bukan niat manja untuk meninggalkan abang sendirian. tapi manja tahu putera puteri kita ada menemankan abang.
salam kasih sayang penuh kerinduan buat abang tercinta.

shahiman mengesat air mata, memandang sayu putera dan puterinya yang masih tidak mengerti apa-apa.

1 comment: