Thursday, April 8, 2010

andai

andai membunuh diri tidak berdosa...
ingin aku berdiri di tengah jalanraya besar atau lebuhraya yang sibuk dengan kenderaan, membiarkan diri dirempuh lori balak, terhumban ke jalan raya dan digilis setiap kenderan yang lalu lalang terus menerus. biar tubuh ini hancur lumat.

andai membunuh manusia lain tidak berdosa atau dikenakan undang-undang,
ingin saja aku menyembelih semua yang aku fikir menyusah hidup. akan ku pecah-pecahkan kepala hotak mereka yang tidak pernah digunakan langsung. akan ku siat-siat dada mereka dn keluarkan hatinya. ku cincang lumat-lumat dan beri anjing makan. ku kerat tangan dan kaki mereka lalu kuhadiahkan kepada yang lebih memerlukan. adakah kau sudi menerimanya. usah sesekali menerimanya. tangan dan kaki itu mungkin penuh onar dan dosa.

andai aku bukan aku. ntah apa akan jadi pada aku sekarang.

3 comments:

Water Lily said...

Adik,
Beginilah hidup kita. Mungkin sampai kita mentup mata.

Bersabar dik, kita mentimemun & minoriti. Menulis lebih sikit,bercakap lebih2 sikit mudah disalah tafsir.

Kadang akak nyanyi lagu Dato' siti "pernahkah kau terfikir seketika berada di tempatku.."

Berada di tempat dia juga kadang tak best rasanya. Ramai yang iri hati.

Di tempat 'kita' pula dihina, dibenci,dicaci dan kadang dimaki.

aduh! Inilah dunia 'kita' dik.
Belajarlah menerima.

makissa said...

kak.
memang adik sedang belajar menerimanya. tapi apakan daya. adik manusia biasa. kadang tewas dengan persekitaran. apakan daya, hidup perlu diteruskan.

Gemini said...

Jangan sesekali kecewa dengan hidup ini. Memang mudah mulut ini berbicara, selagi kita masih punyai akal fikiran & kudrat, teruskan melangkah. Jangan gentar dek getaran yang sementara.
Dan memang pandangan zahir kita tidak berdaya, tapi jangan pandah rendah pada pandangan bathin.