Tuesday, September 6, 2011

anak dara mak ayah dah jadi isteri orang

Sebenarnya aku tak ada niat nak bercerita pasal politikus. Aku nak bercerita pasal alam perkahwinan. Ecececeh... gatai hang naa.. pandai dah certia pasal kahwin-nikah. Bukan apa, cuti raya seminggu itu hari aku telah berkursus dengan mak dan ayah. Mak ayah dah mencuci mindaku dengan himpunan nasihat dan pesanan. Dah tiba masanya, katanya. Anak dara ayah ni dah besar, kena belajar semua ni. Tak boleh main-main dah. Ke mana pergi bawa nama suami mak ayah dan mentua. Jadi, jaga maruah, tingkah laku. Apa anak dara ayah buat, orang cakap – anak dara si polan tu, si polan tu tak pandai jaga anak. Macam tu juga dengan suami dan mentua. Isteri siapalah tu, menantu si polan si polan.”


Ntah kenapa aku tidak sedikit pon menutup telinga. Terasa berminat dengan ceramah mak dan ayah. Mereka lebih dulu ‘makan garam’ tapi mak ayah memang tak ada darah tinggi tau! Mungkin dengan cara ni aku belajar untuk menjadi isteri sehebat mak. Iyer! Mak memang hebat. Tak pernah sekali lupa untuk masak walaupun sakit atau demam. Mak tak akan tidur jika ayah tak tidur. Mak tak pernah gagal menyambut ayah di muka pintu setiap kali ayah pulang dari mana-mana pun. Mak memang hebat. Mungkin dengan menadah telinga hari ini aku mampu menjadi sekental ayah. Ayah memang lelaki kental, rajin dan kuat semangat. Ayah tak pernah duduk saja di kedai kopi main dam aji, sibuk bermesyuarat politik sana sini, jauh sekali duduk di rumah goyang kaki. Ayah. Parangnya tak pernah lucut dari pinggangnya. Dengan seluar pendek, singlet pagoda ada sahaja kerja yang nak dibuat asal sahaja lagu bollywood berkumandang, ayah tak akan duduk diam kecuali ketika mengasah parang pisau. Ayah memang mahir menajamkan senjata macam tu. Tapi tiada antara kami yang mewarisi bakatnya.

Ayah pesan, jangan sesekali berat sebelah antara orang sini (mak ayah) dengan orang sana (mentua). Apa untuk mak ayah, itu juga untuk mentua. Kalau mentua dan ipar duai berbincang jangan masuk campur kecuali jika berkepentingan. Balik rumah mentua ringankan tulang, bangun pagi-pagi jaga pekerti, tingkah laku, jangan pandai panjang tangan. Bab bangun pagi aku segera gelengkan kepala. Ayah memang faham dah. Anak dara dia ni memang liat bangun pagi. Ayah cakap lagi. Nanti dah kahwin ada anak cucu jangan sesekali abaikan suami. Jangan tinggalkan suami sebab nak jaga cucu, sebab nak ikut anak menantu berjalan – membeli belah. Suami didulukan.

Mak cakap bukan susah pun nak jaga suami. Jaga perut dan nafsu dia jer. Nafsu lelaki bukan banyak, satu jer. Jangan malu diranjang. Bukan orang tahu pon. Kisah korang suami iteri jer. Layan suami first class. Bagi makan kenyang-kenyang dari setiap sudut. Belajarlah masak. Mula-mula memang kurang garam gula bagai. Lama-lama nanti pandailah tu. Belajar dari kesilapan. Merajuk macam mana pun dengan suami, bergaduh ke tak sihat ke, cuba juga masak. Itu jer pengikat kasih sayang kita dengan suami. Kalau dia lapar mesti dia makan. Kat kedai tu tak sama dengan yang kita buat. Kalau suami suka tegok bola, jangan larang, jangan kacau. Bagi ruang kat dia nak berseronok dengan hobi dia. Kalau suami marah diamkan, jangan menjawab. Lelaki ni kalau perempuan menjawab, mulut potpet-potpet lebih dari suami, dia ringan sepak terajang. Maklumlah hilang kawalan. Jadi, jangan biarkan suami kita berdosa.

Ayah menyampuk, jangan tinggalkan suami lama-lama kat rumah. Kesian dia. Suami ni kan raja hati isteri, imam kepada isteri dan anak-anak. Dah kahwin nanti jangan asyik nak mengadu jer dengan mak ayah. Ada masalah bincang sama-sama. Cuba selesaikan sendiri. Jangan nak merajuk jer selalu. Kalau anak ayah dah kahwin lari dari rumah suami sebab merajuk, ayah tak akan tunggu menantu datang jemput, tapi ayah sendiri yang akan hantar anak ayah balik rumah suami dia. Ingat tu!

Mak cakap lagi, kalau nak balik beraya jangan bergaduh nak balik mana. pegang istilah RUMAHKU SYURGAKU. Beraya dulu di rumah sendiri. Salam cium tangan suami. Minta ampun dengan iklas seikhlas ikhlasnya. Tangan suami yang paling utama kita cium masa pagi raya. Lepas tu balik rumah mentua dulu. Dia anak lelaki, mesti dahulukan mak dia. Walaupun dia dah kahwin, dia masih milik mak dia. Last sekali baru balik jumpa mak ayah kat sini. Insyaallah mak tak terkilan kalau kau tak balik sebab suami dan mentua. Itu memang lumrah kau sebagai isteri dan menantu. Tapi kalau dia sendiri yang ajak balik ke sini, itu satu bonus untuk kau. Hargai dan ucap terima kasih. Ingat pesan mak ni. Elakkan buat benda yang tak elok, kalau tak nak anak menantu buat yang tak elok juga nanti. Hidup ni macam roda. Suatu hari kita akan merasa balik apa yang pernah kita buat dulu. Sebenarnya apa yang kita buat kat orang, adalah satu simpanan. Itu jugalah yang kita akan dapat nanti.

Ayah tak nak anak ayah panggil suami dengan nama. Berikan pangkat atau gelaran istimewa untuk dia. Memang dengar macam meloyakan, tapi itulah yang membanggakan si suami. Panggilkan sayang, abang, atau panggilan yang sedap-sedap. Jangan samakan panggilan kita dengan anak-anak. Jangan panggil suami ayah, abah, papa. Itu gelaran untuk anak.

“Susahnya nak kahwin mak ayah.. Tak jadilah nak kahwin.” Hahahahaha

Insyaallah. Aku cuba buat yang termampu. Ni merupakan azam 2012 aku.

2 comments:

Gemini said...

ilmu yang x boleh dipandang ringan oleh sisuami/siisteri.
salah 1 ilmu yang berguna.

makissa said...

mne ada satu?! kan banyak ilmu tu.. praktikan dalam rumahtangga anda walau siapa pon istri anda nanti.